Langsung ke konten utama

MAMAWIE PASIEN DIABETES, AWAL MULANYA

Masya Allah MamaWie lagi di sayang sama pemberi hidup ini, mungkin dengan ujian diberikan sakit segala dosa ku pelan-pelan akan di hapuskan…Aamiin Allahumma Aamiin. Banyak yang bertanya beberapa bulan belakangan ini katanya aku terlihat agak kurusan, apakah diet??? Alhamdulillah MamaWie tidak melakukan program diet apapun semua berjalan seperti biasanya, bahkan makan pun sangat lahap, hobi ngemil juga, bahkan hobi buat cemilan juga seperti brownies, bolu dan lainnya untuk di konsumsi sendiri, tapi kalau ada yang mau beli sih yah MamaWie jual juga, lumayan kan bisa buat jajan uangnya…hehehehe.

Berat badan MamaWie sekarang 55 dari 65

Selain orang terdekat, teman dan bahkan aku sendiri pun bingung kenapa tubuh ini makin turun berat badan nya padahal aku sendiri memakai KB suntik yang 3 bulan, biasanya ini membuat tubuh makin berisi tapi ini kok malah makin turun. Akhirnya semua pertanyaan terjawab di kala aku di undang oleh Dompet Dhuafa untuk menyuarakan 30 Hari Ramadan #JadiManfaatMenurutMu tahun ini. Sebelum acara dimulai kita semua diberikan kesempatan untuk cek kesehatan secara GRATIS, entah apa yang menggerakkan hati MamaWie akhirnya aku ikut cek kesehatan padahal sebelum nya kalau ada acara apapun yang harus tes kesehatan aku tuh paling malas. Mungkin ini sudah menjadi salah satu petunjuk dari Allah yang menggerakkan hati MamaWie mau cek kesehatan.

Acara Dompet Dhuafa 

Alhamdulillah tensi normal, kolesterol pun normal tapi saat cek gula ternyata 385, petugas kesehatan langsung menanyakan apakah punya riwayat diabetes? Karena normal nya hanya 100 an ini aku hampir 400, aku jawab tidak karena memang baru pertama ini cek kesehatan tapi ada keturunan, almarhum papa dan mama pun terkena diabet. Akhirnya MamaWie diberikan saran untuk cek kembali di fasilitas kesehatan takutnya alat disini yang salah karena dengan gula yang segitu aku tidak merasakan gejala apapun makanya aku pun kaget saat melihat hasilnya.

Cek kesehatan 

Setelah mengetahui ternyata ada kemungkinan MamaWie terkena diabet langsung drop, berfikir segala macem yang jelek-jelek karena dari pengalaman almarhum papa dan mama yang saat ini masih minum obat, diabet termasuk sumber dari segala penyakit lain nya. Mama ku saat ini harus cuci darah karena ginjal nya sudah ada kerusakan, kena jantung juga malah sebelum nya terkena paru-paru Alhamdulillah nya paru sudah sembuh total dinyatakan oleh dokter paru Rs. Persahabatan yaitu rumah sakit dimana mama control setiap bulannya. Kalau almarhum papa sebelum meninggal diabet nya membuat sakit jantung yang mengharuskan laki-laki tangguh ini di by pass tapi almarhum tidak mau yang akhirnya membuat almarhum menghembuskan nafas terakhir karena penyakit itu tapi sangat indah papa pergi, dia benar-benar tidak membuat istri, anak dan keluarga yang lain repot, papa meninggal sedang salam keadaan tertidur seperti biasa dan baru pulang umroh bersama mama 1 bulan yang lalu. Insya Allah papa husnul khatimah…AAMIIN.

Singkat cerita pulang dari event Dompet Dhuafa aku langsung bercerita kepada suami kalau kadar gula ku tinggi, aku langsung berubah jadi pendiam karena memikirkan ke depan nya, anak-anak masih kecil, aku masih mau mendampingi anak-anak hingga dewasa, aku mau sehat untuk diri sendiri, suami dan anak-anak. Langsung besoknya aku ke klinik depan rumah untuk cek diabet, aku msih berharap kalau alat yang digunakan di event Dompet Dhuafa ini salah dan disini saat cek aku mendapatkan kabar baik kalau diabet ku normal tapi semua berbeda begitu hasilnya keluar 358 dan itu artinya memang aku terkena diabet.

Alhamdulillah begitu mengetahui semua itu suami ku langsung memberikan semangat, insyaallah bisa dikontrol diabet kalau kita makan nya terjaga, mengurangi yang manis dan selalu minum obat sesuai petunjuk dokter. Bismillah demi anak-anak dan suami aku pasti bisa sehat kembali dengan ikhtiar dan pastinya selalu bahagia karena semua penyakit berawal dari pikiran. Tidak dipungkiri setelah tau aku menderita diabetes aku langsung kepikiran, tidak minum obat dan makan pun masih sembarangan bahkan mudah tersurut emosi, salah sedikit saja anak-anak aku bisa langsung marah yang luar biasa, kadang malah suka nangis sendiri tanpa sebab, merasa tidak berguna jadi wanita yang berpenyakitan.

Sehingga dengan pikiran dan gaya hidup aku itu membuat diabet aku pun naik kembali 1 bulan yang lalu dari 300an menjadi 495 dan itu aku tidak merasakan gejala apapun bahkan masih beraktivitas seperti biasa, bangun pagi jam 03.00 untuk menyiapkan nasi uduk yang akan aku jual pada pagi hari, tapi memang berasa saat jam 07.00-08.00 aku merasakan ngantuk yang luar biasa kalau sedang duduk diam, itu harus dilawan sih kalau kita bawa tidur pasti diabet nya akan tinggi lagi.

Setelah berbincang dengan suami, suami pun memberikan kekuatan, dia selalu berusaha untu menenangkan, bahkan mengingatkan aku untuk terus dan jangan lupa minum obat, melarang minum es teh manis yang memang itu enak banget, minuman favorit. Tapi insyaallah aku bisa mengurangi nya demi kesehatan diri sendiri karena kalau bukan aku yang jaga siapa lagi? Malu dong yah pak suami aja selalu mengingatkan dan semangat mendampingi aku agar sehat masa aku nya ga ada keinginan sehat. Suami ku tuh juga selalu rajin membantu aku beberes rumah bahkan sampai menyiapkan segala sesuatu untuk aku berjualan nasi uduk. Bersyukur banget deh punya suami yang bisa sejalan walau kadang perbedaan pendapat itu ada yah paling masalah anak-anak, pak suami jauh lebih memanjakan anak-anak, apa yang mereka mau dibelikan berbeda dengan aku yang masih mikir beberapa kali…hehehehe. Ada yang sama kah???

Jadi sekarang sudah terjawab kan kenapa MamaWie agak kurus yah semua itu karena diabetes yang ada di tubuh ku. Sekarang setiap makan, disela-sela makan MamaWie sempatkan minum obat diabet yaitu Metformin semua itu agar kadar gula ku stabil tidak kembali tinggi. Bahagia dan bersyukur juga MamaWie dikelilingi orang-orang baik, mulai dari keluarga, saudara dan teman yang selalu mengingatkan untuk mengurangi yang manis salah satunya es teh manis bahkan ada juga yang menyuruh MamaWie makan nasi merah. Bismillah pasti bisa terkontrol diabetes nya kalau kita rajin minum obat, menjaga makanan dan yang pasti selalu bahagia. Apalagi kemarin salah satu teman bilang “Jaga pola makan wie, sehat karena bukan hanya keluarga aja yang sayang kita semua pun sayang dewi pengen dewi sembuh, ga sakit” langsung jleb aja, masa orang lain aja sayang sama kita tapi kita sendiri tidak sayang dengan diri sendiri.

Demi mereka aku harus sehat

Buat yang baca tulisan ini doakan MamaWie dan keluarga yah biar selalu sehat, dikuatkan niat nya untuk menjaga makan, mengurangi yang manis dan minum obat. Aamiin. Doa yang sama juga untuk kalian semua semoga kita selalu diberikan kesehatan. Aamiin Allahumma Aamiin.

Komentar

  1. Sehat² ya Wie,semoga semua nya bisa terlewati.kamu pasti bisa 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bismillah insyaallah bisa, makasih yah, sehat juga untuk dirimu😍

      Hapus
  2. Semoga selalu sehat ya Mba.
    Kalau di keluarga saya, dulu tante saya yang kena diabetes dan mulai terasa gejalanya sejak tante usia 40an.

    Dulu sampai kasian, karena jadinya ribet sendiri, makanan dibatasin, nggak boleh makan nasi malah, kentang mulu, nggak boleh gula sama sekali.

    Sayangnya ternyata setelah blio tua, diabetesnya kembali menyerang.
    Mungkin juga karena kecapekan kali ya, waktu muda blio sibuk cari uang, hampir 24 jam lembur di RS karena dia asisten dokter bedah.

    Setelah pensiun, malah kebagian jagain cucunya :(

    BalasHapus
  3. semoga selalu sehat dan bisa bener2 sembuh yaa mba.. aku pun ada keluarga yang punya turunan diabetes, jadi kudu ekstra hati2 banget jaga makanan mulai sekarang. memang kita2 yang ada turunan dari keluarga jadi lebih waspada ya mba

    BalasHapus
  4. Mamawie semangat ya ma, jaga pola makan dan pola hidup, semoga saya juga bisa belajar mulai sekarang lebih menjaga pola makan dan pola hidup. Peluk jauh buat mamawie semoga keluarga semua sehat selalu di sana aamiin.

    BalasHapus
  5. semangat mamawie, selalu berpikiran positif dan bahagia ya, makasi udah mau sharing

    BalasHapus
  6. Yaa Allah mamawie kupikir dirimu memang sengaja melangsing, loh.. sampe rada envy waktu ketemuan. Insya Allah sehat sehat yaaa .. iya diabetes memang penyakit degeneratif tapi bisa dikontrol juga kok. Semangaaaat mamawi

    BalasHapus
  7. Alm Papah mertua saya juga diabet. Memang kuncinya harus disiplin dengan pola hidup sehat, terutama asupan. InsyaAllah tetap bisa terjaga kalau disiplin. Terus semangat ya, MamaWie. ^_^

    BalasHapus
  8. Bikin shock juga ya mba, ga ada gejala apa2 ternyata setelah diperiksa gula darahnya hampir 400. Walaupun diabetes termasuk penyakit degeneratif, mudah2an mba Wie sehat selalu dan sangat bersyukur sekali ya karena punya support system suami dan anak2 yang luar biasa

    BalasHapus
  9. Semoga sehat sehat selalu dan gula darahnya terus terkontrol. Semangat untuk jaga kondisi selalu yaaaa. Aamiin.

    BalasHapus
  10. Mbak Sadewiiii, Ya Allah, semangat yaa menjaga pola makan dan pola hidup sehat.
    ini aku sama mertua yang diabet juga. sehari-hari ngemil tahu rebus, talas, singkong. awalnya mungkin hambar yaa karena biasa makan manis tapi lama-lama enak juga lhooo. aku pun ikutan makan nasi jagung. Bismillah yaa Mbak.

    BalasHapus
  11. Semangaaaaat
    Ibuku juga diabetes sudah hampir 4 tahun
    Selama menjaga pola makan dan pola hidup sehat, diabetes gak apa-apa kok
    Aktivitas juga normal. Tetap semangat ya kakak

    BalasHapus
  12. Jangan patah semangat, almarhum Mama saya juga menderita diabet dan umumnya menurun silang (ke anak laki) Alhamdulillah saya masih aman karena udah mulai mengurangi gula saat tahu kondisi Mama.
    Selama menjaga pola makan dan minum obat untuk mengontrol kadar gula, Insya Allah bisa berkatifitas normal.
    Btw, nanti kalau ketemu event pagi, mau nyobain nasi uduknya ya..

    BalasHapus
  13. Semoga terus diberi kesehatan ya, Mamawie, jadi terus bisa beraktivitas dengan nyaman hingga nanti membersamai anak-anak pada masa dewasa mereka. Ini juga sebenernya jadi pengingat buat diriku yang masih susah melawan godaan es teh manis,

    BalasHapus
  14. sudah harus menjaga pola makan sehat yah mba kalau sudah dapat ulti diabetes apalagi kedua orang tua juga pengidap penyakit diabetes juga, btw mba emg susah bgt sih nahan katuk di pagi hari tuh apalagi kalau kita sudah terjaga dari sebelum subuh, semoga mba selalu diberi kesehatan yang baik yah, ttp semangat yah mba

    BalasHapus
  15. Mantan rekan kerja daku ada yang kena diabet karena pola tidur yang kurang baik. Jadi habis sarapan dia tidur di kantor, bangun² jam setengah 9.
    Pokoknya tetap semangat ya Mbak Wie, in-syaAllah sehat2 selalu

    BalasHapus
  16. Bapak saya diabet, setelah tahu diabet, jadinya diobati dengan herbal dan juga dengan vastu mirip bekam. Alhamdulillah setelah minum ramuan herbal, menjaga pola makan bisa normal kembali. Semangat mbak WIe, sehat selalu

    BalasHapus
  17. memang perlunya rutin melakukan medical check up itu supaya bisa mengetahui penyakit tanpa gejala apa yang sedang kita derita. Beruntung mbaknya bisa segera mengetahui soal kadar gulanya yang ketinggian ya. Mudah-mudahan sehat-sehat terus ya mbak.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

FINEXPO BIK 2021 PRUDENTIAL INDONESIA

Setuju kah kalau MamaWie bilang ibu itu menteri keuangan dalam keluarga? Bagaimana tidak karena seorang ibu bisa mengatur keuangan keluarga dalam satu bulan, mulai dari memilah mana kebutuhan utama mana kebutuhan sekunder. Maka dari itu penting nya para ibu belajar cara tepat mengelola keuangan yang baik dalam keluarga. MamaWie sendiri berasa belum menjadi menteri keuangan yang baik untuk keluarga karena masih suka membeli sesuatu yang belum menjadi kebutuhan, belum punya tabungan, belum punya dana darurat dan bahkan yang tidak kalah penting MamaWie belum memiliki asuransi kesehatan untuk keluarga. Saat ini kami masih mengandalkan BPJS Kesehatan, mengapa? Karena kami masih belum bisa memilih asuransi kesehatan apa yang tepat untuk keluarga kami. Abank Haidar ketika operasi cabut pen Padahal MamaWie sendiri menyadari bahwa asuransi kesehatan sangat penting apalagi ketika ada keluarga yang sakit dan membutuhkan penanganan medis secara cepat dan tepat. Karena kalau menggunakan BPJS Kese

9AAE FRISIAN FLAG PRIMAGROW CEGAH STUNTING PADA ANAK

Sebagai ibu pasti sedih kalau buah hatinya selalu dibandingkan dengan buah hati orang ,ain begitupun dengan MamaWie. Seperti Humaira 24 bulan yang selalu di bilang lebih kurus, pendek dibandingkan dengan sepupunya yang hanya berbeda 3 bulan jarak kelahirannya, Humaira lahir bulan Juli sedangkan sepupunya lahir bulan Oktober. Memang sepupu Humaira yang berjenis kelamin laki-laki ini jauh lebih besar dan tinggi tubuhnya sehingga itu yang membuat Humaira dibilang kurang gizi dan harus konsultasi ke dokter anak dan lain-lain. Humaira  Tapi ketika MamaWie melihat pertumbuhan dan perkembangan Haira nama panggilan anak perempuan ini cukup baik dan ada penambahan walaupun tidak terlalu signifikan membuat MamaWie lega kalau Haira tuh tumbuh wajar sesuai dengan usianya karena memang saat lahirpun anak perempuan yang sudah bisa makan sendiri ini berat badan dan tinggi badan nya normal tidak terlalu besar. Bahkan aku pun sudah konsultasi ke dokter dan Alhamdulillah Haira tumbuh dengan normal jad

RE-RICE MEMBUAT BERAS HIDUP DAN SEHAT

Nasi adalah makanan pokok orang Indonesia. Hampir sebagian besar orang Indonesia mengkonsumsi nasi. Bahkan banyak orang yang beranggapan kalau belum makan nasi perut belum kenyang padahal itu hanya sugesti kita aja kali yah. Nasi berawal dari beras dan beras yang baik akan menghasilkan nasi yang baik pula untuk kesehatan tubuh kita. Karena kesehatan di awali dengan apa yang kita konsumsi. Belakangan ini marak sekali beras yang tidak baik di jual di pasaran. Mulai dari beras yang pakai pemutih dan bahan berbahaya lain nya. Harga beras akhir-akhir ini sangat tinggi sehingga membuat para produsen mengakali nya dengan mencampur bahan berbahaya agar tetap mendapatkan untung yang besar tanpa memikirkan kesehatan para konsumen nya. Sebagai ibu peran kita sangat penting untuk menjaga kesehatan keluarga kita karena kita yang biasa membeli dan memilih beras serta makanan lain nya untuk keluarga kita. Beras digiling dengan Re-Rice dan Beras yang kita bawa dari rumah Sebagai ibu kita