Senin, 28 Januari 2019

JAKARTA HUMANITY FESTIVAL 2019


Ada yang berbeda di hari mingguku kemarin. Yang biasanya pagi-pagi aku berkunjung kerumah mamaku, kemarin aku menghadiri acara Jakarta Humanity Festival 2019. Jakarta Humanity Festival adalah gerakan semangat untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya merespon isu kemanusiaan di lingkungan sekitar yang terjadi akhir-akhir ini dengan kebaikan.


#JakHumFest2019 ini akan menjadi ajang pertemuan bagi mereka sebagai masyarakat muda yang passionate terhadap kegiatan sosial, baik relawan, figur publik, komunitas, lembaga, hingga sociopreneur yang nantinya akan saling bertukar semangat kemanusiaan, kepedulian, serta bergagas solusi atas permasalahan - permasalahan yang berhubungan dengan kemanusiaan dengan tujuan sebuah perubahan positif di masa depan. Festival ini digagas dalam kampanye awal tahun dari Dompet Dhuafa, yang mengajak untuk saling menebarkan nilai-nilai kebaikan untuk perubahan respon manusia di dalam isu sosial.

#Jakhumfest2019, menghadirkan beberapa segmen acara, diantaranya adalah:
       Workshop : Sesi yang menjadi ruang gerak bagi peserta untuk mengespresikan kreatifitas.
Mengumpulkan manfaat yang bisa manusia berikan untuk lingkungan.
       Humanitalk : Sesi yang menjadi ruang bicara untuk berbagi pengalaman, inspirasi, dan pengetahuan tentang isu kemanusiaan.
       Sound of Humanity : Ruang suara yang mengajak seluruh audience untuk menikmati sajian musik dan hiburan dengan tetap berefleksi pada rasa kepedulian bagi banyak penyintas bencana yang butuh uluran tangan kita bersama.

#Jakhumfest2019 diadakan di Loop Station, Jakarta Selatan dan dimulai pukul 10:00 wib. Alhamdulillah aku datang tepat waktu walaupun sebelumnya ada drama-drama dulu sih hehehe. Mau tau ga drama apa? Aku udah sampe di stasiun eh hp ketinggalan akhirnya naik ojek pangkalan balik lagi kerumah deh. Kalo gabawa hp gabisa update dong nanti aku yaa. Sampe disana mataku langsung disuguhkan dengan pameran foto dokumentasi kebencanaan di Lombok, Palu, Donggala, dan Sukabumi yang menjadi bukti nyata dari kegiatan Dompet Dhuafa.





Aku juga ikut workshop #ZEROWASTE “Remake & Reuse The Coffe Cup” oleh Ratri E Rahayu. Pada era sekarang ini, masalah lingkungan hidup sudah marak terjadi khususnya di Indonesia. Penyebab dari masalah lingkungan ini pun beragam. Mulai dari limbah plastik yang dibiarkan begitu saja tanpa ada penanganan yang baik. Maka dari itu, workshop ini mengajarkan aku untuk mengeluarkan kreativitasku diatas gelas kopi plastik. Yang nantinya gelas ini bisa aku pakai untuk ngopi dimana pun agar mengurangi sampah plastik.



Selanjutnya aku mengikuti acara Humanitalk! : Disaster 4.0 oleh 3 nara sumber yaitu Agus Wibowo dari BNPB, Arifin Asyohad dari Kumparan, dan Citra Natasya dari House of Perempuan.



Banyak informasi yang aku dapatkan, yaitu usaha sebelum bencana. Apa saja sih usaha yang bisa kita lakukan sebelum bencana? Nih aku kasih tau dari apa yang aku dapatkan kemarin.

1. Sosialisasi edukasi masyarakat
2. Galakan seperti menanam pohon, terbukti tahan terhadap tsunami. Pohon bule, berdiri sudah lama dan terbukti. Jaga alam, alam jaga kita.
3. Sosialisasi ke masyarakat kalo Indonesia ini zona tsunami berdasarkan dari para ahli. Di sesuaikan dengan zona yang sedang di huni.

Sosialisasinya berupa pelatihan juga pendidikan di sekolah berupa kurikulum, memberi concern kepada kita untuk mempersiapkan diri sedang ada dimanapun, harus waspada seperti memahami lokasi tempat yang sedang kita datangi. Seperti dimana tempat evakuasi nya, titik berkumpulnya dan juga benda-benda yang berpotensi membahayakan diri seperti kejatuhan benda dari ketinggian.

Banyak manfaat yang aku dapatkan diacara ini, dan aku sangat mendukung acara seperti ini harus dilakukan secara berkala. Semoga aku bisa hadir diacara seperti ini lagi.

#Jakhumfest2019
#jangantakutberbagi
#JakhumfestDD

0 komentar:

Posting Komentar