Rabu, 07 Februari 2018

KESALAHAN AKU DI MASA LALU

Malam ini aku lagi tidak bisa tidur. Tidak tau kenapa hati dan pikiran tuh lagi kepikiran tentang masa lalu. Masa lalu dimana aku pernah kehilangan malaikat kecilku.

Awalnya aku seorang wanita karier tapi semua itu aku lepas demi si kecil. Pengalaman adalah guru yang paling berharga, mungkin kata-kata itu tepat buat aku. Setelah kehilangan anak pertama aku M. Rafa Ramadhan aku lebih award kepada diri aku sendiri dan keluarga.

Sebagai seorang wanita aku sangat bersyukur karena tidak lama setelah menikah aku langsung di berikan kepercayaan untuk menjadi ibu. Walaupun itu tidak lama, aku hanya diberikan waktu 10hari untuk mengurus Rafa karena pemilik Rafa lebih sayang kepadanya jadi Rafa di panggil lagi oleh sang khalik.
Di saat hamil Rafa

Semua itu mungkin karena kesalahan aku dan keegoisan aku. Selama hamil Rafa aku terlalu sibuk dan cuek. Padahal dari awal kehamilan aku sudah diberikan tanda-tanda tapi aku kok yah cuek aja. Misalnya dari awal hamil Rafa aku selalu ngeflek dan pendarahan bahkan di saat aku periksa ke dokter kandungan ternyata kehamilan aku tuh Placenta Privia ( plasentanya di bawah) dan kandungan aku lemah. Tapi yah aku tetep aku yang cuek. Karena mungkin aku belum siap untuk hamil. Belum siap batin kali yah.

Setiap periksa kandungan pun aku selalu mendapat vitamin penambah dara dan minyak ikan tapi karena rasanya tidak enak, bau amis akhirnya aku buang vitamin-vitamin itu. Egois banget yah, cuma pikirin perasaan tidak enak diri aku sendiri tanpa aku memikirkan ada Rafa di perut aku. Di saat itu aku diberikan kepercayaan dari kantor untuk mengikuti kursus tentang pajak. Makin sibuk aja dong yah pastinya. Udah makin sibuk, vitamin dan obat penguat tidak diminum lengkap banget yah egoisnya.

Hari-hari berlalu semakin cepat dan tidak terasa usia kehamilan aku sudah memasuki usia ke5 bulan. Rafa bertahan selama 5bulan di dalam perut aku. Mungkin dia udah tidak betah kali yah, akhirnya di usia kandungan yang memasuki 5bulan ini Rafa terlahir ke dunia. Pastinya kelahiran Rafa tidak di duga-duga sebelumnya.

Pada hari Senin, 01 Agustus 2012, 01 Ramadhan di awal subuh Rafa lahir kedunia dengan kondisi fisik yang lengkap walaupun paru-parunya belum lengkap.

Aku dan suami yang saat itu masih tinggal di rumah orang tua aku di daerah jatinegara kami melakukan sahur pertama di bulan ramadhan itu. Di saat sahur pertama perut aku tiba-tiba kencang seperti sedang kontraksi, aku pun bertanya kepada mama tapi mama bilang mungkin baby nya lagi muter atau lagi nendang-nendang di dalam. Akhirnya di saat sahur suami aku menelpon baba (papa mertua) untuk bawa mobil ke rumah untuk mengantar aku ke Rs periksa kandungan. Kebetulan rumah mertua aku di Bintara, Bekasi dan aku pun kontrol Rafa di Rs. Ananda Bekasi. Lalu bapak mertua aku mengiyakan setelah sahur akan jemput ke jatinegara.

Selesai makan sahur, aku, suami dan keluarga aku siap-siap ke masjid untuk shalat subuh berjamaah. Di saat aku sedang ingin mengambil wudhu tiba-tiba perut aku kontraksi sakit banget dan seperti mau buang air besar, aku langsung teriak memanggil pak suami dan ternyata kata pak suami sudah ada rambut keluar dari kemaluan aku. Dengan rasa sakit yang luar biasa aku dipapah sama pak suami ke kamar. Kontraksi makin kencang dan pak suami bilang " ayo ma, ngeden terus, sedikit lagi." tanpa di duga lahir lah Rafa di gendongan pak suami. Suara tangisan Rafa membuat aku ikut menangis.

Lalu pak suami keluar rumah cari bantuan karena tali pusar Rafa belum di gunting. Di luar tidak ada orang sama sekali, pak suami berlarian keluar dan teriak akhirnya melihat 1orang tetangga rumah mama aku sedang menjemur pakaian dan minta tolong di antar ke tempat bidan terdekat.
Rafa pun di letakkan di bawah paha aku tanpa di selimuti sehelai kain pun. Bahkan lantai dan kasurpun dipenuhi dengan darah.

Kabar aku melahirkan pun terdengar sampai ke telinga mama aku yang sedang shalat subuh. Masih menggunakan mukena, mama pun berlarian dan kebingungan nangis melihat aku dan Rafa.
Rafa di ruang perina yang dipenuhi dengan alat

Singkat cerita bidan dan papa mertua aku pun datang. Aku langsung di tangani oleh bidan sedangkan Rafa langsung dibawa ke Rs. Ananda dengan diselimuti kain sarung karena aku belum membeli perlengkapan baby. Rafa langsung di masukkan ke ruang Perinatologi

Setelah aku dibersihkan oleh bidan aku pun menyusul Rafa ke Rs. Tapi sayangnya aku tidak bisa langsung bertemu Rafa karena Rafa sedang di periksa oleh dokter anak. Karena papa mertua aku kerja di Rs jadi dia ingin aku diperiksa apakah sudah benar-benar bersih atau belum rahim aku. Betapa terkejutnya aku ternyata masih ada darah yang tersisa di rahim aku. Dokter kandungan pun menyuruh aku di kuret.

Awalnya aku takut tapi karena pak suami meyakinkan aku bismillah saja.
Setelah di kuret akupun menuju Perinatologi tempat Rafa di rawat. Tapi sayang nya aku hanya bisa melihat Rafa dari kaca karena sedang ditangani dokter.

Hari demi hari berlalu dan di hari ke10 Rafa menunjukkan peningkatan yang luar biasa, biasanya dia hanya diam tapi di hari itu Rafa tersenyum, matanya menatap aku. Walaupun dokter bilang Rafa paru-parunya belum kuat dan apabila alat bantu nafas nya di lepas Rafa tidak akan bertahan hidup tapi aku tidak percaya karena yang menentukan hidup seseorang tuh bukan dokter. Aku tetap optimis Rafa bisa sembuh. Sedikit demi sedikit Rafa aku berikan ASI walaupun hanya dari selang tapi aku berharap itu lebih baik buat Rafa.

Rabu siang setelah menyusui Rafa aku pulang ke rumah untuk ganti baju, sesampainya di rumah aku mendapat telfon dari Rs. Ananda ruang Perina yang mengabarkan Rafa kritis dan aku disuruh ke Rs sekarang juga. Tanpa berpikir panjang aku langsung ke Rs dan beberapa menit sesampainya aku di Rs ternyata Rafa sudah tidak ada. Rafa sudah diambil oleh sang Khalik.

Betapa terpukulnya aku karena memang Rafa adalah anak yang kami dan keluarga harapkan. Rafa merupakan anak pertama dan cucu pertama dari aku dan suami. Kalau ingat itu mama kangen banget Rafa. Maafin mama yah nak belum bisa jadi ibu yang terbaik buat kamu.

Semoga kamu bahagia di surga, jemput mama, papa dan adik kamu yah nak di surga nanti. Semoga kita bisa berkumpul dialam sana yah nak. Kalau kamu ada pasti kamu senang nak karena sudah mempunyai adik bernama Haidar Ali Mulyadi.
Rafa & Haidar

Haidar mirip banget sama kamu nak. Mama janji mama akan jaga Haidar sebaik yang mama bisa dan tidak akan egois lagi. Bahkan mama pun resign dari kantor untuk fokus mengurus Haidar. Kamu akan tetap menjadi anak pertama mama dan papa nak. Mama kangen kamu Rafa, hadir yah di mimpi mama malam ini.

43 komentar:

  1. Masya Allah mba, aku nangis bacanya... Entah gimana rasanya kehilangan anak pertama.. pasti sedih banget. Semoga kelak menjadi kunci surga ibu dan bapaknya ya mbak. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien makasih mba, aku juga kalau inget pasti nangis bahkan aku terpukul banget saat itu.

      Hapus
  2. Iya beneran mirip si Al ya... Mungkin menurut Allah itu yang terbaik buat Rafa mbak... Setuju sama mbak Amalia... Insya Allah rafa jadi tabungan akherat buat kedua orang tua nya... Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien allahumma amien, iya mirip orang ade kakak.hehehe

      Hapus
  3. Yah Allah ... aku sanggup baca sampai akhir😭😭 pasti berat banget yah saat nulis ini ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berat banget mom sambil nangis malah tapi lega udah nulis karena lagi kangen Rafa.

      Hapus
  4. Sedih bacanya, smg Rafa diberikan tempat terbaik di Sisi Allah SWT. Amin ya rabbal alamin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien allahumma amien, aku aja nulisnya sambil nangis.

      Hapus
  5. InshaaAllah, Raffa udah bahagia ya mbak main disana.. Dan semoga kelak Raffa bisa menjadi penolong mama papanya nanti ya.. Aaaaaminnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku percaya Rafa dijaga oleh pemilikNya. Amien allahumma amien

      Hapus
  6. Rafa akan selalu jadi malaikat menjaga Haidar saudaranya :)

    BalasHapus
  7. Bacanya bikin mewek.... Tapi saya yakin semua ada hikmahnya dan akan indah pada waktunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mewek nulisnya. Iya aku percaya itu.

      Hapus
  8. MasyaAllah, sedih baca kisahnya. Rafa jadi penuntun ortu ya adik sayang menuju surga-Nya. Adik Rafa pasti bangga punya Kakak seperti Kak Rafa yang berusaha untuk bertahan hidup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nangis nulisnya mba, bener banget aku juga bangga bisa menjadi ibu dari Rafa walaupun hanya 10hari.

      Hapus
  9. Turut berduka buat bunda Sadewi atas kehilangan dede Rafa. Semoga khusnul khotimah ya dede Rafa di sisi Allah SWT

    BalasHapus
  10. Rafa pasti nunggu kamu di depan pintu surga. Jangan bersedih mama. Nanti ketemu kok dengan rafa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien iya aku percaya mpo Rafa selalu ada di surga dan nunggu aku. Sebenernya tidak sedih hanya kemarin lagi kangen Rafa saja jadi deh tulisan ini.

      Hapus
  11. Balasan
    1. Setuju banget aku belajar dari pengalaman

      Hapus
  12. Memang kehamilan itu mudah-mudah sulit,taruhannya kehidupan manusia. Moga jadi pelajaran indah ya, mb. Rafa jauh sudah lebih bahagia di sana, sekarang tinggal fokus ke adiknya rafa...sehat selalu. Cium dari jauh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba Eni, iya aku fokus sama Haidar sekarang kemarin karena lagi kangen saja jadi mewek. Peluk juga dari jauh mba.

      Hapus
  13. Ya Allah, ga kebayang gimana perjuangan melahirkan di rumah lalu mengurus bayi yang prematur. Rafa udah mendapat tempat terbaik di sana. peluuuk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga tidak pernah membayangkan mba Helena tapi aku langsung kuat menjalaninya. Amien, peluk juga mba Helena.

      Hapus
  14. InsyaAllah Rafa sudah bahagia dan tenang disana, menjadi penerang jalan menuju surgaNya tuk ayah dan bundanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien allahumma amien, makasih mba Hida.

      Hapus
  15. Merinding mba aku membacanya. Informasinya sangat membantu buat aku yang masih pemula. Tetap semangat ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih yah kalau info aku membantu, nanti kalau hamil di jaga baik2 yah bun.

      Hapus
  16. Ya...ampun, sedihnya. Semoga si dede kelak menjadi penolong bagi orang tuanya ya Mba.
    Berat bgt pasti. Mungkin itu yg terbaik yg Allah tetapkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berat banget pasti tapi aku kuat dengan sendirinya walau kalau inget pasti mewek. Amien, makasih yah.

      Hapus
  17. Ahhh, awalnya aku pikir ini cerita waktu kanu masih remaja bandel bandel ala dilan dan milea, ternyata aku salah. Aku ga sanggup baca sampe akhir ��������

    Moga baby Rafa bahagia disana ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun pasti habis nonton Dilan nih. Amien iya aku percaya Rafa bahagia bersama pemilikNya disana.

      Hapus
  18. Mbak Sadewi, Terima kasi atas ceritanya. Bermanfaat sekali sebagai pelajaran dan introspeksi bagi para perempuan lainnya, termasuk aku sepertinya. Rafa dan Haidar sama-sama cakep. Orang tuanya bangga sekali pastinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba aku hanya share pengalaman pribadi saja, semoga wanita lain tidak mengalami seperti aku karena rasanya sangat sedih.

      Hapus
  19. duh, gak tau harus komen apa... sedih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih banget memang kalau keinget kejadian itu.

      Hapus
  20. Mbak Dewi yang sabar ya. Haidar mirip banget sama Kakak Rafa. Terima kasih sudah sharing, jd pelajaran buat para bumil utk selalu mengecek kandungannya. Saya dulu anak pertama jg cuek dan gk merhatiin krn sibuk sama aktivitas. Akibatnya anak pertama lahir BBLR :(
    InsyaAllah semua ada hikmahnya buat kita ya mbak.... TFS

    BalasHapus
  21. wah mirip ya adik kakak, inshaallah Rafa husnul khotimah menjadi jalan kebaikan bagi mbak sekeluarga ya aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat mirip yah, amien allahumma amien, makasih mba

      Hapus
  22. Insyallah itu yang terbaik untuk Rafa ya mba. Aku tau banget pasti kehilangan anak itu pasti sedih luar biasa. Krn aku pernah mengalaminya. Insyallah Haidar bisa punya adik lagi segera ya.

    BalasHapus
  23. Gosh, aku ngilu baca yg pas proses lahirannya mba :( . Ga kebayang sakitnya, tp lbh sakit lg pas anak kita harus pergi :( . Tapi yg pasti rafa udah bahagia di surga Nya yaaa

    BalasHapus